Batam  

Bangun SDM, Pemko Batam Gelar Pemberdayaan dan Sosialisasi Stunting di Kecamatan Sekupang

BATAM, TENTANGKEPRI.COM –  Sekretaris Daerah Kota Batam, Jefridin, M. Pd., mewakili Wali Kota Batam, Muhammad Rudi, memberikan arahan dan semangat kepada ibu-ibu dalam kegiatan Pemberdayaan Kelurahan se-Kecamatan Sekupang dan Sosialisasi Stunting yang diadakan di Aula SMP Kartini I, Minggu (19/5/2024).

Dalam kesempatan tersebut, Jefridin menyampaikan bahwa Pemerintah Kota Batam saat ini sedang gencar melakukan pembangunan infrastruktur di bawah arahan Wali Kota Batam, Muhammad Rudi.

Pembangunan jalan dan bandara tidak laib bertujuan untuk membuka akses dan menarik minat investor untuk datang dan berinvestasi di Batam, sehingga dapat menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat.

BACA JUGA:  Serah Terima Jabatan Dandim 0316, Wali Kota Rudi: Jaga Kekompakan Forkopimda Batam

“Pemerintah Kota Batam tidak hanya fokus pada pembangunan fisik kota, tetapi juga pada pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) yang akan melanjutkan pembangunan dan menikmati hasilnya,” kata Jefridin.

Salah satu fokus utama adalah mengatasi masalah stunting. Berdasarkan data tahun 2024, terjadi potensi generasi yang hilang akibat stunting, yang akan menjadi hambatan bagi pencapaian Indonesia Emas 2045.

BACA JUGA:  Pemko Batam Sambut Baik Pengembangan KEK Pariwisata Kesehatan Internasional Batam, Jefridin: Tingkatkan PAD dan Buka Lapangan Kerja

Jefridin menekankan pentingnya sosialisasi dan pemberdayaan masyarakat untuk mencegah stunting agar anak-anak tidak mengalami pertumbuhan yang terhambat akibat kekurangan gizi.

“Ini adalah perhatian utama dari pemerintah pusat. Presiden Jokowi berharap agar kita bisa mengatasi masalah kekurangan gizi untuk menciptakan generasi emas yang cemerlang,” tambahnya.

Stunting tidak hanya berdampak pada fisik tetapi juga pada IQ anak-anak. Oleh karena itu, pemerintah terus memberikan dorongan dan motivasi agar stunting dapat teratasi. Selain itu, kesejahteraan tidak hanya mencakup kesehatan jasmani tetapi juga rohani, dan pendidikan yang baik dari orangtua sangat penting.

BACA JUGA:  Pemko Batam dan BNN Gelar Sinkronisasi Data Laporan RAN 4PGN Wilayah Periode Bulan Desember 

“Pendidikan adalah proses pendewasaan anak manusia, mencakup aspek kognitif (pemikiran), afektif (sikap), dan psikomotorik. Pendidikan ini adalah tanggung jawab bersama dari tiga lembaga informal (pemerintah), formal (sekolah), dan non-formal (masyarakat),” ujar Jefridin.

Dengan fokus pada kualitas SDM, Pemerintah Kota Batam optimis dapat menghadapi tantangan di masa depan dan mencapai visi Indonesia Emas 2045.(*)